KLHK pantau pergerakan gajah di TNBBS untuk mitigasi konflik

KLHK pantau pergerakan gajah di TNBBS untuk mitigasi konflik

Arsip Foto. Gajah sumatera liar dipasangi kalung GPS supaya pergerakannya bisa dipantau dalam upaya mitigasi konflik antara satwa liar dan manusia. (ANTARA/HO-BBKSDA Riau)

Pekanbaru (ANTARA) - Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) memasang GPS Collar pada anggota kawanan gajah sumatera di Taman Nasional Bukit Barisan Selatan (TNBBS) untuk memantau pergerakan gajah liar dalam rangka mitigasi konflik satwa liar dengan manusia.

"Pemasangan GPS collar dilakukan sebagai upaya monitoring pergerakan kelompok Gajah dalam rangka mitigasi konflik atau early warning system (sistem peringatan dini)," kata Pelaksana Tugas Kepala Balai TNBBS Ismanto dalam siaran pers yang diterima di Pekanbaru, Selasa.

Selain itu, pengelola TNBBS berupaya menggiring kelompok gajah yang keluar dari TNBBS kembali ke kawasan taman nasional yang berada di ujung wilayah barat daya Sumatera tersebut.

Dalam upaya penggiringan kawanan gajah pada 27 April hingga 9 Mei 2020, menurut Ismanto, Ketua Forum Mahout Nazaruddin bersama petugas TNBBS serta aparat instansi/lembaga terkait dan anggota komunitas berhasil menggiring kawanan yang terdiri atas 12 gajah kembali ke kawasan taman nasional.

"Kondisi cuaca hujan lebat sempat membuat kelompok gajah tersebut kembali ke luar kawasan TNBBS," tutur Ismanto.

Dengan mempertimbangkan berbagai macam faktor termasuk cuaca dan topografi, GPS Collar kemudian dipasang pada satu anggota kawanan gajah tersebut.

Tim yang bertugas bergerak menuju tempat kawanan gajah berada di Talang Selawe berbekal perlengkapan seperti GPS Collar, petasan, GPS, kamera, senjata bius, dan obat-obatan.

Setelah menentukan gajah yang akan dipasangi GPS Collar, Nazaruddin menembakkan bius lalu memasangkan kalung pelacak pada gajah betina berusia sekitar 25 sampai 30 tahun dengan berat badan 2,5 ton dan tinggi 2,19 cm dalam kawanan gajah tersebut. 

Selanjutnya, akan ada tim yang memantau pergerakan gajah tersebut dari waktu ke waktu.

"Meski pekerjaan ini dilakukan pada bulan Ramadhan, di tengah wabah pandemi, dengan kondisi topografi TNBBS, dapat dilaksanakan sesuai rencana," kata Ismanto.

Direktur Konservasi Keanekaragaman Hayati KLHK Indra Exploitasia mengapresiasi tim mahout yang berhasil menggiring gajah ke dalam kawasan TNBBS dan memasang kalung GPS pada anggota kawanan gajah.

"Pemasangan ini telah sesuai SOP pemasangan GPS dengan mengedepankan kesejahteraan satwa tanpa satwa terganggu dengan adanya collar (kalung)," katanya.

"Tentunya GPS Collar ini diharapkan dapat bekerja dengan baik, memantau pergerakan kelompok gajah dalam jalur jelajahnya. Apabila gajah keluar dari jalurnya, maka penanganan gajah dapat segera dilakukan sebelum terjadi interaksi antara manusia dan satwa," ia menambahkan.

Baca juga:
Frekuensi konflik gajah-manusia meningkat, 38 ekor gajah mati
Gajah sumatera liar di Riau dipasangi kalung GPS untuk cegah konflik

Pewarta : FB Anggoro
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2020