Harga emas sedikit berubah, dibayangi percepatan kasus baru Corona

Harga emas sedikit berubah, dibayangi percepatan kasus baru Corona

Ilustrasi - Emas batangan. ANTARA/REUTERS/pri.

Chicago (ANTARA) - Harga emas sedikit berubah pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), karena kekhawatiran atas percepatan jumlah kasus Virus Corona mengimbangi pemicu sentimen risiko dari data ekonomi Amerika Serikat dan China yang positif.

Harga emas di pasar spot sebagian besar tidak berubah pada 1.775,06 dolar AS per ounce pada pukul (17.40 GMT), ketika sebagian besar pasar AS ditutup pada Jumat (3/7/2020) menjelang Hari Kemerdekaan pada 4 Juli.

Sementara itu, kontrak emas berjangka paling aktif untuk pengiriman Agustus di divisi COMEX New York Mercantile Exchange, turun tipis 2,70 dolar AS atau 0,15 persen menjadi menetap pada 1.787,30 dolar AS per ounce.

Harga emas berjangka naik 10,1 dolar AS atau 0,57 persen menjadi 1.790,00 dolar AS per ounce pada Kamis (2/7/2020), setelah jatuh 20,6 dolar AS atau 1,14 persen menjadi 1.779,90 dolar AS per ounce pada Rabu (1/7/2020).

Baca juga: Harga emas naik 10,1 dolar, dipicu pelemahan dolar dan ketakutan virus

"Kebijakan pelonggaran bank sentral dan ketidakpastian seputar gelombang kedua (COVID-19) menopang harga emas," kata Analis Bank of China International, Xiao Fu. Ia menambahkan bahwa meskipun ada laporan pekerjaan AS yang positif, lebih banyak data diperlukan untuk menunjukkan ekonomi dengan pijakan yang kuat.

Emas kemungkinan akan diperdagangkan dalam kisaran yang ketat, tetapi tetap didukung dengan baik di atas 1.750 dolar AS per ounce, kata Xiao Fu.

Kasus-kasus Virus Corona terus meningkat secara global, dengan lebih dari 10,94 juta orang terinfeksi, sementara Amerika Serikat melaporkan jumlah kasus global baru setiap hari.

Baca juga: Rupiah Jumat sore jatuh 145 poin, tertekan naiknya kasus COVID-19

"Pertimbangan geopolitik juga mengemuka," kata Analis Pasar Senior OANDA, Jeffrey Halley. "Dengan liburan di Amerika Serikat, dan akhir pekan bersama kami, beberapa pembelian emas yang diarahkan demi keamanan jelas nyata."

Meningkatnya ketegangan politik, lebih dari 75 anggota Kongres AS mengirim surat kepada Presiden Donald Trump mendesaknya untuk membuat keputusan resmi tentang apakah perlakuan China terhadap Muslim Uighur dan kelompok lain merupakan kekejaman.

Tetapi kenaikan emas tertahan oleh data yang menunjukkan pemulihan di sektor jasa China dan rekor penambahan pekerjaan ke ekonomi AS pada Juni membantu saham dunia melayang di dekat level tertinggi empat bulan.

Baca juga: Saham-saham di Jerman berakhir jatuh, Indeks DAX 30 turun 80,28 poin

Baca juga: Saham Inggris ditutup merosot, Indeks FTSE 100 jatuh 1,33 persen

Baca juga: Saham Prancis di tutup jatuh, Indeks CAC 40 menyusut 0,84 persen


 
Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020