Pasukan Tigray bebaskan 1.000 tentara Ethiopia

Pasukan Tigray bebaskan 1.000 tentara Ethiopia

Sapi-sapi berjalan melewati sebuah tank rusak dalam perseteruan antara pemerintah Ethiopia dan pasukan Tigray di dekat kota Humera, Ethiopia, 3 Maret 2021. (ANTARA/Reuters)

Olbia (ANTARA) - Pasukan di wilayah Tigray utara, Ethiopia, telah membebaskan sekitar 1.000 tentara pemerintah yang ditangkap dalam pertempuran baru-baru ini, kata ketua partai yang berkuasa, ketika kedua belah pihak bersiap untuk bertarung memperebutkan tanah di bagian barat wilayah tersebut. .

Debretsion Gebremichael, pemimpin Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF), mengatakan kepada Reuters melalui telepon satelit Jumat (16/7) malam bahwa mereka telah membebaskan 1.000 tentara berpangkat rendah.

“Lebih dari 5.000 (tentara) masih bersama kami, dan kami akan mempertahankan perwira senior yang akan diadili,” katanya.

Dia mengatakan para tentara telah dibawa ke perbatasan selatan Tigray dengan wilayah Amhara pada Jumat, tetapi tidak mengatakan siapa yang menerima mereka atau bagaimana pembebasan dinegosiasikan.

Reuters tidak dapat secara independen mengonfirmasi pernyataannya.

Baca juga: Sekitar 350.000 orang di Tigray Ethiopia kelaparan

Seorang juru bicara militer pada Sabtu mengatakan dia tidak dapat segera memberikan komentar, dan juru bicara pemerintah daerah Amhara mengatakan dia tidak memiliki informasi tentang pembebasan tersebut.

Pejabat di kantor Perdana Menteri Abiy Ahmed dan satuan tugas pemerintah di Tigray tidak menjawab panggilan untuk dimintai komentarnya.

Pertempuran pecah di Tigray pada November ketika pemerintah menuduh TPLF menyerang pangkalan militer di seluruh wilayah, yang dibantah oleh partai tersebut. Pemerintah mengumumkan kemenangan tiga minggu kemudian ketika menguasai ibu kota regional, Mekelle, tetapi TPLF terus berjuang.

Secara dramatis, TPLF merebut kembali Mekelle dan sebagian besar Tigray pada akhir Juni, setelah pemerintah menarik tentaranya dan mengumumkan gencatan senjata sepihak.

Namun, TPLF bersumpah untuk terus berjuang sampai mendapatkan kembali kendali atas wilayah yang disengketakan di selatan dan barat Tigray yang direbut selama pertempuran oleh sekutu pemerintah dari Amhara.

Baca juga: PBB: Kekerasan seksual digunakan sebagai senjata perang di Tigray

Abiy mengatakan minggu ini bahwa militer akan menyingkirkan ancaman apa pun dari TPLF, yang secara efektif membatalkan gencatan senjata yang dideklarasikan sendiri. Amhara dan tiga wilayah lainnya mengatakan mereka memobilisasi pasukan untuk mendukung tentara nasional dalam perjuangannya melawan TPLF.

Ribuan orang tewas dalam pertempuran itu; sekitar 2 juta telah mengungsi dan lebih dari 5 juta bergantung pada bantuan makanan darurat.

Pada Sabtu, Lembaga Penyiaran Ethiopia yang dikelola negara mengutip Komisaris Polisi Addis Ababa Getu Argaw Debela yang mengatakan mereka telah menangkap 323 orang yang dicurigai mendukung TPLF, kepemilikan senjata atau melanggar konstitusi, di antara tuduhan lainnya.

Debela mengatakan polisi juga telah menutup bisnis milik para tersangka saat mereka menyelidiki mereka.

Minggu ini, Reuters melaporkan bahwa polisi telah menahan ratusan orang Tigray di Addis Ababa sejak akhir Juni, ketika pasukan pemerintah federal kehilangan kendali atas ibu kota Tigray.

Baca juga: Ethiopia: Pasukan Eritrea sudah mulai tarik diri dari Tigray

Pada Jumat, kementerian luar negeri Ethiopia mengeluarkan pernyataan yang menuduh kelompok bantuan mempersenjatai pemberontak.

"Beberapa lembaga bantuan telah secara aktif terlibat dalam peran yang merusak. Kami juga telah mengonfirmasi bahwa mereka telah menggunakan bantuan sebagai kedok dan mempersenjatai kelompok pemberontak untuk memperpanjang konflik," katanya.

Pernyataan itu tidak mengidentifikasi kelompok-kelompok tersebut dan tidak ada tanggapan langsung dari badan-badan yang beroperasi di Tigray. Organisasi kemanusiaan PBB OCHA tidak menanggapi permintaan komentar.

PBB mengatakan bantuan yang sangat dibutuhkan sedang diblokir di pos-pos pemeriksaan ketika melintasi wilayah yang dikuasai pemerintah. Pihak berwenang Ethiopia mengatakan bantuan itu perlu diperiksa.

Sumber: Reuters

Baca juga: AS desak Ethiopia akhiri kekerasan di Tigray dan lindungi warga sipil
Baca juga: AS desak Uni Afrika bantu tangani krisis di Tigray


 
Pewarta : Mulyo Sunyoto
Editor: Anton Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021