Hong Kong dikejutkan dua kali isu bom dalam pesawat tujuan China

Hong Kong dikejutkan dua kali isu bom dalam pesawat tujuan China

Ilustrasi - Bom di dalam tas di lapangan terbang. ANTARA/Shutterstock/pri.

Beijing (ANTARA) - Otoritas Hong Kong dikejutkan dua kali isu bom di dalam pesawat penumpang tujuan China dalam empat hari terakhir.

Isu tersebut membuat aparat kepolisian Hong Kong meningkatkan level kesiapsiagaan.

Kepolisian Hong Kong (HKPF) pada Selasa (14/9) sekitar pukul 14.00 waktu setempat (13.00 WIB) menerima laporan adanya bom di dalam pesawat milik maskapai penerbangan Hong Kong tujuan Shanghai, China.

Pesawat tersebut kembali ke landasan untuk alasan keamanan, demikian media Hong Kong melaporkan.

Tidak ada yang terluka dan tidak ada pula yang ditangkap dalam kasus itu. Namun polisi masih melakukan investigasi lebih lanjut.

Sebelumnya, pihak HKPF juga menerima laporan adanya bom di dalam pesawat yang terbang dari Hong Kong tujuan Beijing pada Sabtu (11/9).

Lagi-lagi hanya sekadar hoaks. Dan, polisi pun juga tidak menemukan apa pun di dalam pesawat tersebut.

Polisi Hong Kong pun mengingatkan bahwa informasi palsu mengenai bom merupakan tindak kejahatan berat.

Mereka yang dinyatakan bersalah akan menghadapi tuntutan denda sebesar 50.000 dolar HK atau sekitar Rp91,6 juta dan hukuman penjara selama tiga tahun.

Hukuman terberat atas perbuatan itu berupa denda sebesar 150.000 dolar HK (Rp274,8 juta) dan lima tahun hukuman penjara, demikian HKPF dikutip media China. 

Baca juga: Lima orang ditangkap atas tuduhan rencanakan pengeboman di Hong Kong
Baca juga: Polisi Hong Kong tangkap sembilan tersangka pelaku terorisme
Baca juga: Polisi HK amankan dua terduga pemasok bahan peledak jelang Imlek
Pewarta : M. Irfan Ilmie
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021