Bentrokan antara polisi dan rompi kuning kembali terjadi di Prancis

Bentrokan antara polisi dan rompi kuning kembali terjadi di Prancis

Pengunjuk rasa memakai rompi kuning berada di Champs Elysees dekat Arc de Triomphe saat aksi demo oleh gerakan "rompi kuning" di Paris, Prancis, Sabtu (9/3/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Philippe Wojazer/djo (REUTERS/PHILIPPE WOJAZER)

Paris (ANTARA) - Polisi Prancis melepaskan gas air mata dan menangkap sejumlah pengunjuk rasa pada Sabtu dalam bentrokan-bentrokan dengan pengunjuk rasa.

Sementara itu gerakan rompi kuning berusaha menyuntikkan dorongan baru ke dalam aksinya yang sudah berjalan empat bulan untuk melawan Presiden Emmanuel Macron dan reformasi pro-bisnisnya.

Para pengunjuk rasa melempar bebatuan ke arah polisi anti huru-hara yang membalasnya dengan melepaskan gas air mata di depan monumen Arc de Triumphed di Paris. Para pengunjuk rasa membakar benda-benda di jalan-jalan. Sedikitnya satu mobil terbakar.

Polisi juga menggunakan senapan air dan menahan lebih 30 orang pengunjuk rasa pada Sabtu pagi sementara ketegangan merebak di jalan Champs Elysee, tempat jendela-jendela rumah makan untuk kalangan atas dilempari batu.

Menteri Dalam Negeri Christophe Castaner mengatakan para preman mencari kesempatan membonceng aksi protes. Ia memberikan perintah untuk menanggapi "serangan-serangan yang tak dapat diterima dengan tindakan tegas".

"Tak diragukan mereka ingin melakukan kekerasan dan menabur suasana mencekam di Paris," cuit Castaner melalui Twitter.

Para pengunjuk rasa telah berjanji akan mengajak orang-orang dalam jumlah besar untuk berdemonstrasi menandai bulan keempat sejak gerakan itu meletus pada pertengahan November sebagai protes terhadap kenaikan pajak bahan bakar dan biaya hidup yang mahal.

Sumber: Reuters

Baca juga: Media Prancis kecam serangan "rompi kuning" terhadap pers

Baca juga: Protes reformasi Macron, pegawai sipil Prancis gelar unjuk rasa
Pewarta : Mohamad Anthoni
Editor: Gusti Nur Cahya Aryani
COPYRIGHT © ANTARA 2019