Dolar terangkat penurunan sterling akibat penolakan kesepakatan Brexit

Dolar terangkat penurunan sterling akibat penolakan kesepakatan Brexit

Illustrasi: Dolar Amerika Serikat dan pound Inggris (Reuters) (/)

New York (ANTARA) - Kurs dolar AS menguat terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), terangkat oleh penurunan sterling setelah parlemen untuk ketiga kali menolak tawaran yang diusulkan Perdana Menteri Theresa May untuk menarik Inggris keluar dari Uni Eropa (Brexit).

Dengan May kalah lagi -- meskipun dengan selisih lebih kecil dari dua pemungutan suara sebelumnya -- sterling diatur untuk tetap di bawah tekanan di tengah kekhawatiran tidak ada kesepakatan Brexit akan tercapai sebelum batas waktu 12 April.

Pergerakan dalam pound pada Jumat (29/3) kurang dramatis daripada setelah kekalahan parlementer May sebelumnya. Perdagangan pound telah mengecil karena menjadi sangat sulit untuk diprediksi di tengah perkembangan politik yang konstan dan terkadang misterius, kata para pedagang.

Mata uang tetap jauh di atas posisi terendah yang tersentuh pada Desember, sebagian karena "pasar mulai memperhitungkan dalam penundaan yang lama dan itu risiko dan positif bagi sterling," kata Greg Anderson, kepala strategi valuta asing global di BMO Capital Markets.

Pound jatuh sebanyak setengah persen ke level terendah hari itu di 1,2976 dolar, sesaat menembus level utama pasar dari rata-rata pergerakan 200-hari di 1,2979 dolar.

Pergerakan sterling mendorong indeks dolar lebih tinggi, terakhir naik 0,07 persen menjadi 97,274, membantunya pulih dari penurunan sebelumnya karena laporan data inflasi AS yang lebih lemah dari perkiraan, yang menambah keyakinan bahwa ekonomi negara itu kehilangan momentum.

Pengeluaran konsumen AS hampir tidak naik pada Januari dan pendapatan naik sedikit pada Februari. Laporan dari Departemen Perdagangan AS juga menunjukkan tekanan harga mereda pada Januari, dengan ukuran inflasi keseluruhan membukukan kenaikan tahunan terkecil dalam hampir dua setengah tahun. Pengeluaran konsumen menyumbang lebih dari dua pertiga aktivitas ekonomi Amerika.

Dengan pertumbuhan yang lebih lambat dan inflasi yang jinak, data Jumat (29/3) mendukung kasus The Fed untuk mengakhiri kampanye pengetatan moneter tiga tahun.

"Itu angka yang lemah," kata Anderson. "Sangat melegakan bahwa tidak ada alasan bagi Fed untuk menaikkan suku bunga."

Euro pada Jumat (29/3) menuju bulan terburuk sejak Oktober, terbebani oleh kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi dan sinyal hati-hati dari Bank Sentral Eropa (ECB). Pembuat kebijakan memangkas perkiraan pertumbuhan untuk ekonomi zona euro awal bulan ini dan meluncurkan putaran baru pinjaman murah ke bank-banknya.

Euro sedikit lebih rendah di 1,122 dolar, turun 1,43 persen untuk bulan ini.
Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2019