Pemprov Sumut siapkan kemungkinan penerapan normal baru

Pemprov Sumut siapkan kemungkinan penerapan normal baru

Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi menyampaikan sambutannya pada rapat koordinasi Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19. (ANTARA/HO)

Medan (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Sumut menyiapkan kemungkinan penerapan normal baru di daerah itu jika kondisi yang dipersyaratkan terpenuhi.

"Skenario normal baru diperlukan untuk menggerakkan kegiatan sosial dan ekonomi masyarakat di tengah pandemi COVID-19 yang bakal diterapkan pemerintah pusat," ujar Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi di Medan, Jumat.

Baca juga: Kasus positif COVID-19 di Sumut meningkat tajam hingga 400

Ia mengatakan hal itu dalam rapat koordinasi Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 di Posko Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTTP) COVID-19 Sumut.

Edy menyebutkan pola hidup baru atau new normal harus disiapkan di setiap aspek, mulai dari dunia usaha hingga tempat ibadah.

Baca juga: Tutup sejak April, hotel di Medan bersiap beroperasi lagi mulai Juni

"COVID-19 ini akan menjadi pandemi yang terus melekat di dunia ini.Maka kita harus membuat pola kehidupan baru, seperti apa kita berintegrasi serta semua pola kegiatan kita berubah sebelum ditemukannya vaksin ini," ujarnya.

Edy mengatakan selain itu sosialisasi pelaksanaan protokol kesehatan kepada masyarakat masih perlu digalakkan, sehingga jika saatnya nanti normal baru harus dijalankan, Sumut sudah siap.

Baca juga: Medan siap terapkan normal baru

Sehubungan itu, Edy mengajak pemegang kebijakan agar dapat secara bersama-sama mengawal dan memberikan pemahaman kepada masyarakat mengenai hal tersebut.

"Pastinya kita mohon secara bersama-sama ikut mengawal memberikan pemahaman dan sosialisasi kepada masyarakat bahwa virus ini belum selesai. Bagaimana pelaksanaannya nanti disosialisasikan, penerapan ini harus ada ketegasan dari kita," kata mantan Pangkostrad itu.

Baca juga: Kerukunan Masyarakat Sumut ajak warga bantu pemerintah atasi COVID-19

Sementara itu, Kasdam I/BB Brigjen TNI Didied Pramudito juga menyampaikan, seperti di daerah lain TNI-Polri akan berada di depan jika hal tersebut dijalankan.

Menurut dia, pemerintah daerah membantu bertugas mengimbau masyarakat tentang pendisiplinan protokol kesehatan.

Baca juga: Hasil tes cepat, 17 karyawan Brastagi Supermarket Medan reaktif

"Protokok kesehatan, seperti jaga jarak, pakai masker, mengecek suhu tubuh, cuci tangan, membatasi kapasitas sarana umum dan lain sebagainya yang harus menjadi perhatian," katanya.

Selain Gubernur Sumut Edy Rahmayadi, turut hadir pada acara tersebut Kapolda Sumut Irjen Pol Martuani Sormin, Kasdam I/BB Brigjen TNI Didied Pramudito, dan beberapa pejabat Forkopimda Sumut.

Baca juga: Kasus COVID-19 di Sumut bertambah 15 jadi 250 orang

 
Pewarta : Munawar Mandailing
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020