Polres Situbondo periksa puluhan orang terkait perusakan rumah

Polres Situbondo periksa puluhan orang terkait perusakan rumah

Personel Brimob Polda Jatim diperbantukan menjaga keamanan setelah terjadi perusakan rumah warga di Situbondo, mulai Senin (10/8/2020) malam. (NOVI H.)

Situbondo (ANTARA) - Penyidik Satuan Reserse Kriminal Kepolisian Resor Situbondo, Jawa Timur, mulai menjemput dan memeriksa puluhan anggota perguruan silat Persaudaraan Setia Hati Terate (PSHT) atas kasus dugaan perusakan sejumlah rumah dan tempat usaha milik warga.

"Sejak Senin (10/8) malam hingga pagi ini secara maraton penyidik memeriksa dan memintai keterangan terhadap 22 orang saksi dari anggota PSHT Situbondo," ujar Kapolres Situbondo AKBP Sugandi di Situbondo, Selasa.

Dia mengatakan, 22 anggota PSHT yang diperiksa sebagai saksi dalam peristiwa kerusuhan perusakan rumah dan tempat usaha milik warga di Desa Trebungan dan Desa Kayuputih itu dijemput oleh polisi di rumah mereka masing-masing.

Baca juga: Seratusan orang merusak rumah dan warung di Situbondo

Hasil pemeriksaan sementara, lanjut kapolres, dari 22 anggota perguruan pencak silat yang dimintai keterangan oleh penyidik, empat orang di antaranya mengarah sebagai pelaku terduga kerusuhan dan tidak menutup kemungkinan terduga lainnya akan terus bertambah.

"Berdasarkan hasil pemeriksaan dan hasil keterangan saksi-saksi lainnya mengarah keempat orang tersebut sebagai terduga pelaku dan nantinya kalau statusnya naik bisa jadi tersangka serta bisa terus bertambah banyak nantinya," ujar AKBP Sugandi.

Kapolres menambahkan, selain memeriksa 22 saksi dari anggota PSHT, juga ada 17 warga korban perusakan rumah dan tempat usaha juga dimintai keterangannya.

"Kalau dari saksi korban ada 17 orang warga (dari Desa Trebungan dan Desa Kayuputih) yang juga dimintai keterangannya oleh penyidik," tuturnya.

Sebelumnya, dari lokasi kejadian aparat kepolisian juga telah mengamankan barang bukti berupa batu dan benda-benda lainnya yang diduga digunakan dalam kerusuhan itu.

Sampai saat ini, puluhan petugas gabungan dari TNI/Polri serta Satpol PP berjaga di lokasi tindak pidana perusakan rumah warga sebagai upaya antisipasi aksi susulan. Bahkan, Polda Jatim juga telah menerjunkan satu pleton Brigade Mobil (Brimob) di lokasi kerusuhan.
Pewarta : Masuki M. Astro
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020