Puing bangunan dipakai korban bencana Sulteng bangun hunian mandiri

Puing bangunan dipakai korban bencana Sulteng bangun hunian mandiri

Pekerja melintas di dekat baliho pembuatan Hunian Sementara (Huntara) yang dibangun Kementerian PUPR di Kelurahan Duyu, Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (27/11/2018). Kementerian PUPR menargetkan 1.200 Huntara yang dibangun untuk korban gempa, tsunami, dan likuifaksi di Palu, Sigi, dan Donggala itu dapat selesai dan dihuni sebelum perayaan Natal tahun ini. ANTARA FOTO/Basri Marzuki/hp.


Palu, (ANTARA News) - Korban bencana alam gempa bumi, tsunami dan likuifaksi di Kota Palu, Kabupaten Sigi dan Donggala, Sulawesi Tengah (Sulteng), memilih membangun hunian sendiri dari puing-puing bekas bangunan, tanpa menunggu selesainya pembangunan hunian sementara (huntara).

"Khususnya terhadap shelter pengungsi yang dihuni oleh korban likuifaksi dan tsunami, yang saat ini lebih 80 persen telah miliki hunian sendiri. Mereka membangun sendiri pascabencana pada awal hingga akhir Oktober 2018. Hunian yang dibangun dari puing-puing bekas rumahnya yang ditelan lumpur likuifaksi dan disapu tsunami," kata Ketua Pansus Pengawasan Penyelenggaraan Penanggulangan Bencana (P3B) DPRD Sulteng, Yahdi Basma, di Palu, Sabtu.

Menurut dia, para korban yang memilih untuk membangun sendiri hunian, tanpa menunggu huntara dari pemerintah, dapat dilihat di Kelurahan Petobo, Kelurahan Balaroa, Desa Sibalaya, Kabupaten Sigi dan Desa Jono Oge, serta korban tsunami di sepanjang pesisir pantai Teluk Palu dan Donggala.

Yahdi mengemukakan, para korban bencana atau pengungsi telah terbiasa dengan puing bekas rumah mereka, lalu dimanfaatkan kembali untuk membangun hunian.

Karena itu, lanjut dia, jika pemerintah tetap melanjutkan pembangunan huntara, maka dapat dipastikan itu akan mubazir atau tidak termanfaatkan.

"Saat ini yang dibutuhkan oleh korban yaitu hunian tetap. Bukan huntara, walaupun ada sebagian yang telah menempatinya dari pemerintah. Namun, lebih banyak yang telah membangun hunian sendiri secara swadaya dari puing-puing bekas bangunan," ujar Yahdi.

Atas kondisi itu, ia menegaskan, pemerintah harus menghentingkan pembangunan huntara di beberapa lokasi pengungsian korban bencana.

"Sudah saatnya pemerintah harus mulai membangun hunian tetap bagi korban, jangan lagi melanjutkan pembangunan huntara," tandasnya.

Baca juga: Pemerintah akan bangun hunian sementara bagi korban bencana Sulteng

Baca juga: Mencari lokasi hunian tetap korban bencana Sulteng
Pewarta : Muhammad Hajiji
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2019